Selasa, 29 Mei 2012

SEPEDA MURAH DAN MAHAL ITU BEDA

Menurut kategori sepeda gunung, harga sepeda MTB dibagi atas XC, Trail, AM, Freeride dan Downhill. Apakah benar sepeda dengan spesifikasi di medan terberat membuat harga sepeda lebih mahal dan mahal. Ternyata tidak juga, hal ini sudah terbukti bahwa jenis sepeda tidak bisa dijadikan patokan mahal tidaknya. Tentu menjadi pertanyaan lain, mengapa sepeda gunung menjadi mahal, bahkan sangat mahal saat ini.

Diawal tahun 1990 an, sepeda MTB masih dirancang sederhana. Untuk model Downhill bike saat itu menjadi model sepeda termahal, karena kekuatan menjadi nilai dari harga sebuah sepeda Downhill. Tetapi berkembangnya teknologi, harga sepeda saat ini malah berbalik. Dari berbagai jenis sepeda XC, Trail, AM, Freeride dan Downhill. Yang awalnya termurah dimulai dari kelas XC, sekarang jenis sepeda cross country (XC) dan All Mountain (AM) lah umumnya lebih mahal.

Sepeda mahal bisa menembus harga puluhan juta karena mengunakan komponen per-komponen terbaik
Ketika sepeda Downhill mengejar kekuatan dan menekan sedikit bobot serta memprioritaskan teknologi baru pada sistem suspensi yang kuat. Sepeda Downhill tidak memerlukan sepeda yang ringan, rata rata sepeda Downhill malah berada diatas 16kg. Sepeda Downhill tidak perlu mengurangi bobotnya, tetapi kekuatan.
Sepeda XC mengejar bobot ringan dan semakin ringan dengan teknologi baru, seperti komponen carbon yang membuat sepeda jauh lebih ringan dari sepeda biasa. Tidak heran bila sepeda paling mahal sudah menyentuh berat 10kg atau mungkin lebih rendah.

Satu pesatu komponen sepeda XC dipangkas mengunakan bahan carbon fibre yang ringan. Setiap komponen sepeda XC memiliki nilai. Selisih 50g saja akan menentukan selisih dari total harga sebuah sepeda.
Semakin mahal komponen, semakin presisi kemampuannya bahkan sangat presisi karena dibuat dengan mesin CNC. Belum lagi material bahan yang mahal, seperti jenis aluminium papan atas atau bahan titanium yg ringan tetapi kuat dimasukan kedalam komponen sepeda. Komponen jenis tersebut sudah banyak digunakan untuk sepeda dan pastinya masuk kategori premium.

Belum lagi proses pembuatan yang melibatkan antar negara. Umumnya frame carbon sebagian besar dibuat di negara China, lalu di finishing di Taiwan. Dari sana baru dirakit oleh pemilik merek dan di distribusikan ke seluruh dunia. Yang lebih gila bila si produsen membuat di negaranya sendiri. Misalnya merek sepeda Amerika membuat frame carbon di Amerika sendiri. Harganya jauh lebih mahal dari frame carbon China atau Taiwan. Maklum, gajinya juga beda dan diproduksinya tidak banyak.

Demikian juga sepeda gunung model XC dan sepeda All Mountain, yang terus mengembangkan perubahan pada teknologi suspensi dan bahan frame.
Jadi tidak ada kata mahal dan murah pada jenis sepeda MTB. Semakin hebat teknologi yang dimiliki dan ringan, menjadi nilai mahal tidaknya sebuah sepeda. Semakin hebat dan rumit sistem suspensi menambah harga sebuah sepeda lebih mahal. Karena pabrikan merek sepeda harus memesan khusus , ditambah harus membayar biaya paten pada teknologi tertentu. Misalnya SPLIT PIVOT suspension system

Coba anda hitung biaya sebuah sepeda yang dijadikan sepeda impian bagi sebagian orang. Sebuah frame sepeda full suspensi bermerek mencapai 10 - 15juta, ditambah shock depan yang ringan minimal 4 juta, groupset papan atas lengkap dan komponen lainnya 13-20 juta. Belum komponen wheelset atau roda premium, dan komponen khusus berbahan karbon. Bila ditotal nilai sebuah sepeda ringan dengan mudah menembus anggaran 30 juta plus plus.

Banyak faktor dan komponen yang membuat sepeda menjadi mahal
Apakah sepeda mahal lebih bagus dari sepeda murah.
Ada benarnya. Sepeda gunung yang mahal memiliki teknologi dan memiliki presisi tinggi. Bahan frame sepeda misalnya tidak lagi mengunakan aluminium biasa. Produsen memilih bahan frame karbon yang ringan, selisihnya berat sepeda berubah lumayan besar. Perubahan berat frame sepeda saja mencapai 300-500g bahkan 800g. Harganya pasti melambung karena proses pembuatannya lebih rumit dan lama. Belum lagi teknologi campuran dari aluminum yang ringan tetapi lebih kuat seperti Hydro tube, sepeda full suspension dengan bahan khusus tersebut bahkan memiliki selisih 500-700g.
Mengapa mahal, karena dibuat dengan kerumitan lebih tinggi dan membutuhkan waktu. Sedangkan frame kelas bawah seperti frame hardtail hanya dipotong dalam beberapa bagian lalu di las seperti biasa

Apakah hanya frame saja, membuat sebuah sepeda mahal.
Tidak juga dan ini bagian paling penting. Perubahan frame yang ringan hanya mampu melepas bobot antara 300-500-800g. Tetapi masih banyak lagi yang. perlu di kurangi untuk membuat sebuah sepeda mahal dan ringan. Shock Braker jenis angin / garpu depan juga dipangkas beratnya. Harganya mencapai 2-3x lipat dari shock standar jenis coil / per, sehingga berat sepeda menghilangkan 400g lebih. Groupset papan atas, juga menyumbang bobot sepeda menjadi lebih ringan dalam hitungan gram per gram disetiap bagian. Dan komponen lainnya seperti Wheelset rancangan pabrikan umumnya memiliki kelas tersendiri, dibuat lebih ringan, lebih kuat dan lebih rumit karena dirancang khusus.

Apakah daya tahan atau bobot yang ringan menjadi rapuh dan mengurangi kemampuan sebuah sepeda. Walaupun komponen ringan terdengar seperti kurang bahan, bukan berarti komponen ringan terlihat lebih lemah, walaupun memiliki batas di sisi kekuatan.

Sedangkan harga dari semua komponen tergantung dari peminat sepeda. Mau sepeda ringan, siapkan saja dana tanpa batas dengan semua komponen kelas 1. Bila perlu mengunakan Full bahan karbon pada komponen sepeda.

Apakah kita harus mengunakan sepeda yang mahal.
Tentu saja tidak. Sepeda mahal pastinya memiliki merek dan kelas tersendiri. Biaya promosi, investasi, pengiriman dan pengembangan teknologi dimasukan dalam biaya produksi. Tentunya semua itu akan meningkatkan harga jual pada konsumen.

Beberapa frame sepeda bahkan dibuat tidak terlalu banyak dengan embel embel Limited Edition. Jarang sekali produsen sepeda memiliki satu tipe keluar dengan satu model yang sama. Kebanyakan produsen merek sepeda membuat beberapa tipe pilihan dengan keistimewaan tersendiri seperti tipe A, B dan C.

Contoh saja , perbedaan model A dan B terletak pada bobot ringan dan semakin ringan, teknologi pembuatan frame sama presisi. Tipe A menjadi paling mahal, tipe B mungkin sedikit lebih murah, sedangkan tipe C untuk versi standar. Bukan itu saja, sepeda papan atas dibuat sebaik mungkin, dan indah terlihat. Misalnya tipe A berbeda warna dengan tipe B, agar membedakan bahwa tipe A adalah yang mahal karena berbeda komponen.

Dari sisi komponen sepeda. Contoh merek groupset (komponen sepeda) Shimano Jepang saja, memiliki beberapa tipe pilihan groupset seperti Shimano XTR, XT, SLX, Deore dan lainnya. Kinerjanya sama, tetapi berbeda bobot, teknologi dan pemakaian. XTR ditujukan untuk Race dan Trail karena paling ringan dan paling enak sebagai Drivetrain, XT untuk ringan dan handal, SLX untuk daya tahan, dan termurah adalah Deore.
Apakah pabrik Shimano membuat sepeda, tentu saja tidak. Shimano hanya memiliki produk inti sebagai produsen komponen sepeda. Tetapi tidak pernah membuat sepeda.

Dari masing masing model komponen yang disebutkan diatas memiliki keunggulan berbeda, semakin ringan pasti lebih mahal. Fungsinya juga berbeda, misalnya untuk pemakaian biasa , daya tahan atau race. Jangan heran bila mencari rantai sepeda Shimano memiliki beberapa tipe berbeda. Harganya dimulai dari 150 ribu, 300 ribu sampai 600 ribu, itu baru berbicara harga rantai yang berbeda tipe. Bentuk memang terlihat rantai sepeda, tetapi bobot, rancangan, bahan dan teknologinya berbeda.

Disisi pabrik atau merek sepeda papan atas umumnya hanya membuat frame / rangka sepeda. Frame yang baik biasanya nyaman, kuat tetapi ringan bahkan mereka menguji sampai batas maksimum dan ciri khusus di lab khusus. Sayangnya membeli frame yang mahal tidak akan berpengaruh besar bila mengunakan komponen sepeda murah. Produsen sepeda atau merek sepeda sendiri menawarkan beberapa tipe berbeda dengan satu model frame yang sama. Biasanya di berikan urutan nomor dari 0, 1, 2, 3 atau lainnya (gambar bawah). Frame sama, sepeda terlihat sama (kecuali warna cat). Model terlihat sama tetapi tipe dan harga dibuat berbeda. Lalu dimana letak perbedaannya, kan frame sepedanya sama.

Perbedaan terletak pada komponen seperti groupset dan shock dan lainnya membuat perbedaan harga sepeda berbeda walaupun memakai frame sejenis. Mau bagus jawabannya tentu kombinasi dari Frame yang baik ditambah Komponen yang bagus. Tipe 0 akan memiliki bobot lebih ringan dan komponen kelas 1, tipe 1 berbeda sampai 1kg lebih ringan dari tipe 3 yang lebih murah dengan komponen kelas menengah. Tampilan sepeda terlihat sama, tetapi harganya jauh berbeda.

Dampak sepeda ringan dan mahal
Bila sebuah produsen sepeda menawarkan frame fullsus dengan total berat hanya 2.15kg dengan berat total sepeda mencapai 12kg. Sementara frame sepeda murah tipe hardtail memiliki bobot 2kg, tetapi total berat sepeda antara 13-14kg untuk jenis XC. Tentu menjadi pertanyaan, mengapa sepeda full suspensi lebih ringan dari sepeda Hardtail
Artinya ada komponen dari sepeda yang bobotnya lebih ringan, dan bukan hanya frame saja yang menentukan berat total sebuah sepeda. Produsen frame sepeda akan mengunakan komponen unggulan dari merek lain, seperti RockShock atau Fox untuk suspensi, Groupset dari Shimano atau SRAM nomor 1, atau mengunakan komponen ban dari pabrik lain seperti Maxxis, CrankBrother, Kenda, WTB dan sebagainya.

Bila anda berpikir sepeda ringan atau mahal memang lebih nyaman dikendarai, hal ini dapat dibenarkan.
Sepeda menjadi lebih ringan, komponen yang baik membantu pengoperan gigi presisi, nyaman digunakan karena suspensinya memang kelas atas. Bahkan memiliki teknologi tertentu yang dirancang khusus untuk kenyamanan berkendara. Tetapi membeli sepeda yang bagus seperti itu tidaklah murah.

Apakah anda tahu bahwa merek sepeda Amerika dan Eropa tidak dibuat di negaranya sendiri
Apakah anda tahu bahwa merek sepeda Amerika dan Eropa tidak dibuat di negaranya sendiri

    * Beberapa tahun lalu, sebagian merek sepeda Amerika dan Eropa tidak lagi membuat semua frame sepeda sendiri. Umumnya merek sepeda hanya merancang (designer), lalu melakukan outsourcing ke pabrik lain. Umumnya frame sepeda diproduksi di Taiwan, China bahkan Indonesia. Alasannya biaya produksi yang murah, serta menambah keuntungan bagi pemilik Merek.
    * Beberapa Merek sepeda masih mempertahankan membuat sendiri untuk frame premium terbaik dan dijual lebih mahal, sedangkan model menengah kebawah dialihkan perusahan lain di negara berbeda. Sehingga mereka tetap bisa bersaing dikelas menengah dan bawah
    * Bukan itu saja, beberapa produsen yang melakukan outsourcing pengecatan, dan meminta sepeda mereka di cat sesuai merek mereka dari pabrik lain. Salah satu biaya cukup besar adalah proses pengecatan.
    * Bahkan proses produksi sepeda melibatkan beberapa pabrik di negara berbeda. Frame dibuat di negara A, lalu di cat di negara B, baru dikirim ke negara C sebagai pemesan, dan dirakit oleh komponen dari negara D.
    * Mungkin sebuah Merek sepeda tidak lagi membuat satu sepedapun dan memilih untuk menjadi merancang dan disain saja, lalu meminta dibuatkan oleh pabrik lain. Bahkan sepedanya tidak pernah mampir di Amerika, tetapi langsung keluar dari pabrik lain dan dikirim sesuai permintaan pemegang merek yang memesan.

Hati hati, jangan terlalu termakan oleh sebuah merek, tetapi lihat fungsinya. Sepeda adalah sepeda dengan fungsi untuk dikendarai. Jangan berteriak dan bangga bahwa sepeda anda adalah merek Amerika, anda akan merah sendiri. Sebagian pesepeda senior sudah tahu bahwa sudah sangat jarang produsen sepeda Amerika membuat sepeda untuk kelas menengah kebawah dari pabriknya sendiri.

Sebuah Merek sepeda bisa jadi hanya memegang nama dan teknologi, mahal atau murah tergantung dari teknologi. Ditambah biaya marketing dan proses produksi yang panjang serta harga paten yang dipakai. Jangan terkejut bila harga frame tipe hardtail generik hanya 300 ribu terlihat jelek, sedangkan sepeda bermerek A dijual 2 juta terlihat berwarna lebih manis.

    * Frame generik dikirim langsung dari pabrik ke reseller, di cat dengan warna seadanya, dan mampu memangkas semua biaya selama produksi.
    * Frame bermerek bisa saja memiliki proses lebih panjang dan biaya promosi yang genjar, disain yang manis, dirancang sesuai keinginan pemengang merek dan beberapa komponen tambahan, sehingga harganya melambung.

 Tidak semua bisa orang bisa menikmati sepeda mahal, lalu ?
Dengan sepeda jauh lebih murah, asalkan kita dapat menikmati tentunya tidak masalah. Bisa saja kita membeli rem disk brake mekanik sekelas 300 ribu , tentu fungsinya tidak berbeda dengan merek Avid dan Shimano hidrolik yang lebih mahal. Tentu akan terasa lebih keras bila mengunakan rem mekanik, sementara rem hidrolik yang harganya 2x lebih mahal akan terasa ringan dan nyaman.

Mungkin sepeda yang anda miliki adalah sepeda tanpa merek yang dirakit sendiri dengan berat 13-14kg. Selama kita bisa menikmati, tentu saja akan terasa nyaman dan paling penting adalah ukurannya pas dengan tubuh si pemiliknya. Tentu dengan pemakaian secara normal saja. Jadi bukan alasan mengunakan sepeda murah terasa tidak enak. Tapi mungkin saja kurang nyaman.

Sifat manusia tidak pernah puas. Hari ini ingin membeli sepeda senilai 3-4 juta. Setelah memiliki, selang beberapa bulan lagi akan menguprade hal yang tidak perlu dan menghabiskan dana 3-4 juta. Beberapa bulan lagi akan menganti dengan sepeda baru yang harganya 2-3x lipat dari sepeda lama dan tidak akan ada habisnya.

Bila ingin pintar dalam memilih sepeda, beli saja yang paling mahal dan cocok untuk anda, tanpa perlu pusing gonta ganti sepeda dan komponen di kemudian hari. Bila belum mampu membeli sepeda impian yang bagus, tabung saja dahulu dan untuk sementara gunakan sepeda yang biasa saja sambil melatih fisik anda dahulu. Dan perlu di ingatkan, teknologi sepeda terus berkembang. Hari ini terlihat hebat, tapi beberapa tahun lagi bisa saja sudah usang.

Jangan menyalahkan sepeda anda yang murah, lalu membuat kesimpulan bahwa sepeda murah tidak enak. Tetapi fisik dan keahlian pengendara yang harus dilatih. Bila fisik dan keahlian kita sudah baik, sepeda apapun akan terasa enak.

Jadi tidak ada alasan harus memaksakan untuk membeli sepeda super mahal, kecuali anda benar benar pengila sepeda, kolektor sepeda, memiliki cukup dana untuk sepeda dan ingin menikmati dengan mengumpulkan sepeda terbaik dari merek terkenal. Bila terjatuh dari sepeda, berapapun harga sepeda yang anda miliki tidak menjamin 100% selamat. Lihat saja kecelakaan yang banyak dialami oleh pencinta sepeda gunung. Umumnya mengunakan sepeda kelas menengah keatas. Karena begitu yakin bahwa sepeda yang dimiliki mampu menghadapi medan lintasan, nyatanya harus terjungkal bahkan patah tulang. Urusan jatuh bukan urusan sepeda. Tetapi keahlian, keberuntungan, mengetahui batas kemampuan diri kita dan kesabaran anda dalam mengendarai sepeda.

Bila sepeda anda tidak ada yang melirik, yah sabar saja. Toh sepeda untuk dikendarai, dan anda bukanlah seorang foto model.

2 komentar:

  1. bisa tambahi sedikit mas untuk sepeda dh saat ini juga sudah menggunakan material carbon di keseluruhan framenya, untuk rims nyapun juga sudah menggunakan material carbon biarpun hanya untuk fro alias for racing only

    BalasHapus
  2. Menurut Mass,, konstruksi suspensi belakang untuk sepeda AM yang unggul bentuknya yang bagaimana ?

    BalasHapus